Penangguhan Miles Austin Menunjukkan Kekonyolan Aturan Taruhan NFL

miles austin

Apa yang kita lakukan, NFL? Bagaimana, di satu sisi, Anda dapat memiliki tiga mitra taruhan “resmi” (Anda gila!) Di Caesars, FanDuel, dan DraftKings, mengizinkan tim untuk bermitra dengan sportsbook, tahu berapa banyak uang iklan dari sportsbook tersebut, dan kemudian …

Dan kemudian beri tahu – sejauh yang saya bisa baca – setiap karyawan NFL (tidak termasuk pemain) bahwa mereka tidak diizinkan bertaruh di NBA. Atau NHL. Atau tenis meja Rusia.

Tentu saja, saya berbicara tentang skorsing satu tahun yang dijatuhkan kepada pelatih penerima lebar New York Jets Miles Austin, yang dihukum minggu lalu – dilaporkan karena sesekali memasang taruhan $ 50 pada pertandingan NBA.

Pertama-tama, bukankah menjadi pelatih penerima luas untuk Jets dalam setahun ketika Zach Wilson memulai sembilan pertandingan dengan hukuman quarterback sudah cukup?

Dan kedua: Tunggu, tunggu, tunggu, apa?

Inilah masalahnya: Sementara pemain NFL diizinkan untuk bertaruh pada permainan non-NFL, personel NFL dilarang bertaruh pada apa pun. Kata-kata: “Semua Personil NFL selain Pemain selanjutnya dilarang menempatkan, meminta, atau memfasilitasi taruhan pada profesional lainnya (misalnya, NBA, MLB, NHL, PGA, USTA, MLS), perguruan tinggi (misalnya, bola basket NCAA), internasional (misalnya, World Baseball Classic, Piala Dunia), atau kompetisi, turnamen, atau acara olahraga Olimpiade.”

Untuk lebih jelasnya: Ini bukan hanya pelatih. Ini termasuk semua orang. Jika sebuah tim mempekerjakan Anda untuk menjual soda pada hari pertandingan di bagian 323, tampaknya Anda tidak diperbolehkan bertaruh, sesuai aturan NFL.

Peringatan pembuangan berita!

Tampaknya NFL juga menyadari betapa konyolnya aturan ini. Menurut laporan ESPN tentang masalah tersebut, Austin tidak berada di fasilitas Jets sejak Selasa lalu dan NFL telah menyelidiki Austin untuk “sementara”. Namun, berita itu tidak keluar (melalui NFL Network) hingga pukul 17:30 Jumat … akhir pekan Natal.

NFL menangguhkan pelatih penerima Jets Miles Austin karena melanggar kebijakan perjudian liga, menurut sumber.

Tidak ada indikasi Austin bertaruh pada permainan NFL sebagai pelatih tetapi bertaruh pada olahraga lain yang melanggar kebijakan perjudian personel NFL. pic.twitter.com/n3ACgHXLPA

– Tom Pelissero (@TomPelissero) 23 Desember 2022

Sekarang pahamilah: Saya sudah cukup lama berkecimpung di dunia berita untuk secara resmi disebut sebagai orang malang bernoda tinta, dan ini di atas sana dengan tempat pembuangan berita paling kotor sepanjang masa. Ketika organisasi – dan politisi – tidak ingin berurusan dengan reporter yang menyebalkan dan PR yang buruk, mereka cenderung merilis berita yang mungkin dianggap tidak menyenangkan oleh beberapa orang pada Jumat sore. Mantan Presiden Donald Trump (tidak membuat penilaian politik di sini) membawa praktik tersebut ke dalam bentuk seni.

Sekali lagi: Praktik ini terjadi ketika media dan publik tampaknya akan melihat berita yang dirilis dan berkata, pada dasarnya, “WTF?”

Dan kasus Austin ini tentunya memenuhi kriteria “news dump”. Lagi pula, lihat ketika saya menulis tanggapan saya yang marah-orang tua-jabat-jabat-di-awan untuk itu. Sudah berhari-hari. Berita itu lebih basi daripada puding roti Natal nenek.

Tapi itu tidak membuat kebijakan NFL menjadi kurang bodoh.

Liga olahraga besar lainnya mengizinkan karyawan mereka untuk bertaruh pada olahraga selain milik mereka sendiri, terutama karena liga tersebut tampaknya dijalankan oleh orang-orang yang berakal sehat. Dan kesepakatan NFL dengan para pemain memungkinkan para pemain untuk bertaruh pada olahraga selain milik mereka.

Tapi, tampaknya Peggy di steno pool Jacksonville Jaguars tidak bisa mendapatkan parlay $ 5 di Pistons dan Red Wings (Peggy adalah homer Detroit, terberkatilah jiwanya).

Saat kami mencapai tahap penutupan, pemosisian akhir untuk Detroit Sports Supremacy* belum ditentukan

Persentase Kemenangan Olahraga Detroit (2019-2020)

1. Piston 20-44 (.313)
2. Harimau 47-114 (0,292)
3. Sayap Merah 16-48-5 (.232)
4. Singa 3-12-1 (0,219)

*Kegagalan

— Prashanth Iyer (@iyer_prashanth) 8 Maret 2020

Sekali lagi: NFL mengambil banyak uang dari sportsbook, tetapi tidak mengizinkan karyawannya bertaruh pada olahraga.

Apakah ada metafora yang berlaku di sini? Mari kita coba, hanya untuk bersenang-senang. Bagaimana kalau Budweiser melarang pekerjanya minum bir. Sejujurnya, itu cukup dekat. Saya benar-benar tidak bisa memikirkan situasi lain yang tolol seperti ini.

Mari kita pahami logika melingkar, oke?

Suatu produk hukum disambut baik oleh suatu organisasi yang pada gilirannya melarang anggotanya untuk menggunakan produk hukum tersebut.

Oke, NFL.

Jelas, tidak ada yang duduk di sini mengatakan atlet liga utama harus diizinkan untuk bertaruh pada olahraga mereka sendiri (seperti UFC yang secara misterius diizinkan hingga beberapa bulan yang lalu) (dan ya, saya melihat Anda, Calvin Ridley). Tetapi untuk melarang siapa pun yang mendapat gaji dari liga utama – dalam hal ini, NFL – bertaruh beberapa dolar pada olahraga lain?

Itu kekonyolan. Dan sayang sekali Austin terjebak di dalamnya. Inilah harapan dia memenangkan bandingnya.

Foto: Charles LeClaire/AS HARI INI

Author: Justin Jones