Doc Donaghy Baru Netflix Melacak Evolusi Taruhan Olahraga

donaghy phoenix suns

Jika Anda mencari karakter simpatik dalam film dokumenter Netflix baru Untold: Operation Flagrant Foul, tentang skandal wasit NBA Tim Donaghy, Anda tidak akan menemukan banyak. Ini bukan kisah penebusan, tetapi ini sangat relevan dengan bagaimana sikap orang Amerika — khususnya, orang Amerika yang bertanggung jawab atas organisasi olahraga besar — ​​telah berevolusi sejak Donaghy berjudi pada permainan yang dia pimpin, dan bagaimana tipnya membantu menggemukkan dompet keluarga kriminal Gambino.

Timmy (Donaghy), Tommy (Martino), dan Jimmy (Battista) semuanya bersekolah di sekolah menengah Katolik yang sama di pinggiran kota Philadelphia, yang kami pelajari selalu menjadi sarang bakat wasit NBA (Joey Crawford dan Steve Javie berasal dari daerah yang sama) . Timmy dan Tommy akrab seperti pencuri, sedangkan Jimmy menganggap Tommy sebagai teman, tetapi Timmy dan Jimmy hanyalah kenalan. (Jika Anda tidak terbiasa dengan cerita Donaghy, ada beberapa spoiler di depan.)

Pada titik tertentu setelah ketiganya lulus, Timmy menjadi wasit bola basket pro dan Jimmy mulai bekerja di sebuah restoran bernama Lombardo’s, yang berfungsi ganda sebagai operasi taruhan bawah tanah. Jimmy segera lulus untuk mengambil taruhan olahraga bernilai tinggi sebagai bagian dari kru bandar taruhan Philadelphia yang dikenal sebagai “Hewan”, tetapi ia berselisih dengan grup pada pertengahan 2000-an dan memberanikan diri sendiri.

Pada titik ini, Donaghy adalah pejabat NBA yang sedang naik daun yang diam-diam bertaruh pada sepak bola dan bisbol melalui teman golfnya bernama Jack Concannon. Suatu hari, Jack meminta Timmy untuk tiga permainan NBA – yang semuanya diuangkan.

“Ini adalah garis yang seharusnya tidak saya dekati,” kata Donaghy, yang mencatat bahwa, pada saat itu, wasit NBA secara kontrak dilarang dari semua bentuk perjudian, meskipun hampir tidak ada dari mereka yang menjaga tangan mereka benar-benar bersih.

Jimmy mengenal Jack karena Jack melakukan aksinya dengan Hewan, yang, begitu mereka mengetahui betapa tajamnya informasi Jack, mulai membonceng taruhan Jack senilai $2.000 dengan bertaruh “10, 20 kali lipat dari jumlah itu.”

Elvis memperbaiki game

Ketika Jimmy berpisah dengan Hewan, dia meminta Tommy untuk duduk bersama Timmy di Marriott area Philadelphia. Tommy, mengetahui bahwa Timmy tidak akan dengan sengaja mengambil bagian dalam pertemuan seperti itu, tidak memberi tahu wasit bahwa teman lama mereka akan ada di ruangan itu.

Tetapi ketiganya tetap berbicara, dan mencapai kesepakatan di mana Jimmy akan membayar Timmy $2.000 per pilihan NBA yang menang, tetapi tidak harus memperhitungkan kerugian apa pun. Timmy mengatakan dia setuju untuk melakukan ini karena Jimmy mengancam akan membahayakan mata pencaharian dan keluarganya.

“Pekerjaan yang saya miliki, keluarga yang saya miliki, saya benar-benar tidak punya pilihan,” kata Donaghy. “Jika bukan karena itu, saya pasti tidak akan bertaruh dengannya karena saya tahu dia bajingan dan bajingan.”

Tidak mengherankan, Jimmy memiliki ingatan yang berbeda tentang pertemuan itu.

“Timmy sangat senang bekerja dengan kami karena dia ingin menghasilkan uang,” kata Battista, yang membantah mengancam Donaghy – akun yang dijamin Martino.

Namun kesepakatan mereka dipalsukan, Timmy memberi Jimmy kemenangan instan ketika dia merekomendasikan bertaruh Boston untuk menang dalam pertandingan melawan Philly karena 76ers sedang berusaha memperbaiki posisi draft mereka. Celtics menang dengan 20. Kemudian, Donaghy dan dua ofisial lainnya yang mengerjakan permainan Denver bersekongkol untuk memanggil palming pada Allen Iverson alih-alih mengabaikan pelanggaran bintang, yang merupakan status quo pada saat itu. Denver akhirnya mencetak 84 poin dalam kekalahan dua digit dari Utah setelah Donaghy mengatakan kepada Battista untuk mendukung Jazz.

Selama kolaborasi mereka (dengan Martino sebagai perantara), pasangan ini mendapatkan skor 37-10 berdasarkan informasi Donaghy, dengan Battista memindahkan $2 juta menjadi $3 juta dalam taruhan per game, beberapa berasal dari “penjudi paling terkemuka di dunia. dunia.”

Sementara itu, Donaghy bersikeras dia tidak pernah memperbaiki permainan.

“Saya memiliki informasi orang dalam, dan hanya itu yang saya butuhkan untuk membuat pilihan ini benar,” katanya.

Sekali lagi, Battista mengingat hal-hal secara berbeda.

“Dia [Donaghy] memiliki peluit af**king di sakunya. Dia memiliki tiket lotere, “kata Battista, yang memanggil Donaghy “Elvis” karena “Elvis adalah raja rock, [and] Timmy adalah rajanya dalam mengatur permainan.”

Sementara kegilaan real-time budaya pop dengan Mob pada dasarnya berakhir dengan hukuman 1992 dari John Gotti, FBI terus menyelidiki kejahatan terorganisir dan belajar dari penyadapan periferal bahwa Gambino memiliki wasit NBA di “kantong pinggul” mereka. Wasit itu, melalui Battista, adalah Donaghy. Faktanya, FBI memperkirakan bahwa operasi taruhan Battista memperkaya Mafia dengan “antara $20 dan $30 juta.”

Tidak lama kemudian Tommy, Jimmy, dan Timmy semua didakwa dengan kejahatan mulai dari perjudian ilegal hingga penipuan kawat. Masing-masing teman sekelas sekolah menengah mengajukan permohonan dan menerima hukuman penjara sekitar satu tahun.

Tapi ada lebih banyak cerita.

Apakah NBA memanipulasi wasit?

Di akhir pertandingan pertama Donaghy sebagai ofisial NBA, Reggie Miller dari Pacers bersandar ke Hakeem Olajuwon dari Houston dan melakukan kontak. Donaghy melakukan pelanggaran ofensif terhadap Miller, menyebabkan beberapa penggemar menghujani isi cangkir minuman mereka ke lapangan.

Di pertandingan berikutnya, Michael Jordan dari Chicago melakukan dunk ke pemain bertahan setelah melakukan gerakan berputar. Tetapi Donaghy memanggilnya untuk bepergian, menjelaskan dalam film itu bahwa NBA telah membuat poin khusus untuk mendorong para pejabatnya untuk melakukan panggilan itu.

Donaghy membuat panggilan yang tepat dalam setiap contoh. Masalahnya, dia meniup peluit pada pemain yang salah.

Setelah itu, “Saya menyebut apa yang NBA ingin saya sebut,” kata Donaghy, menjelaskan bahwa liga memperjelas niatnya untuk melindungi nama besar pemain dan tim dan telah mengatur pertandingan playoff untuk menghasilkan seri tujuh pertandingan bila memungkinkan.

Klaim Donaghy tampaknya tidak lebih valid daripada di Game 6 Final Wilayah Barat 2002, yang mendapati Lakers menembakkan 18 lemparan bebas kuarter keempat lebih banyak daripada Sacramento untuk memaksa Game 7 kembali di Los Angeles. Donaghy bukan bagian dari kru yang memimpin pertandingan itu.

Sementara Donaghy dan Martino memutuskan kesepakatan dengan jaksa sebagian untuk menyelamatkan keluarga mereka dari cobaan berat, Battista awalnya mengisyaratkan kesediaan untuk melawan tuduhannya. Tapi, katanya, begitu dia dan pengacara hardballnya, Jack McMahon, mengancam akan memanggil setiap wasit ke tribun untuk membahas bagaimana mereka mungkin melanggar kebijakan liga – atau hukum, Battista dengan cepat ditawari kesepakatan di mana dia hanya akan memilikinya. untuk mengaku bersalah atas perjudian ilegal, sesuatu yang dia bersedia lakukan selama ini.

“NBA tidak ingin ini diadili, apakah itu saya atau Battista,” kata Donaghy.

Setelah menerima tawaran pembelaan, Battista berpikir dalam hati, “Astaga, David Stern mengendalikan semua orang.”

Integritas datang lingkaran penuh

Sebagian besar dikreditkan dengan mengangkat liga dari rawa-rawa kokain pada 1970-an dan awal 80-an, Stern adalah komisaris NBA pada saat skandal Donaghy. Ketika dihadapkan dengan tuduhan wasit bahwa NBA memanipulasi ofisialnya untuk menyebut permainan dengan cara tertentu, Stern menggunakan kata-kata gangster dengan menyebut Donaghy sebagai “saksi yang bernyanyi dan bekerja sama.”

Stern berjanji untuk bekerja sama dengan penyelidikan FBI tentang apakah perilaku jahat di antara para pejabat melampaui Donaghy. Tapi, seperti yang diceritakan mantan agen FBI Phil Scala dalam film dokumenter itu, “Kami mendapatkan apa yang ingin mereka berikan kepada kami, tapi itu semua omong kosong.”

Lebih jauh, ketika Donaghy setuju untuk menyamar dan mengenakan kawat dengan harapan mengumpulkan kotoran pada rekan-rekannya, kabar tentang situasi wasit bocor ke pers, upaya penegakan hukum hubungan arus pendek untuk menggali lebih dalam. Sementara pengacara pembela Donaghy tidak secara langsung menuduh Stern dan NBA mendalangi kebocoran tersebut, dia secara akurat menunjukkan bahwa liga adalah satu-satunya entitas yang memperoleh keuntungan dari hasil seperti itu.

“Sekali Anda kehilangan integritas, sulit untuk mendapatkannya kembali,” kata Scala.

Tentang itu: Sebelum kredit penutup, film tersebut menyebutkan bahwa, sejak taruhan olahraga di AS menjadi legal di luar Nevada pada tahun 2018 (empat tahun setelah Stern mengundurkan diri sebagai komisaris), NBA telah menjalin kemitraan resmi dengan beberapa sportsbooks untuk melindungi integritas permainan. Jika ada pelajaran yang bisa dipetik dari kisah Donaghy, bahwa dalam hal memahami dan mengatur afinitas manusia terhadap risiko dan sifat buruk, lebih baik melakukan sesuatu di tempat terbuka daripada di sarang Hewan.

Foto: Michael Chow/USA HARI INI

Author: Justin Jones